Pengolahan Air Limbah Rumah Potong Hewan ( RPH )

INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH RUMAH POTONG HEWAN ( RPH ) SAPI

DENGAN PROSES BIOFILTER

Pencemarana lingkungan dan pengawasan terhadap kualitas daging Sapi potong di daerah Sumatera sangat diperhatikan oleh Pemerintah Sumatera melalui Suku Dinas Peternakan Sumatera berupaya untuk membuat pengolahan air limbah rumah potong hewan yang berasal dari pasar pemotongan hewan ( RPH ) sapi agar tidak mencemari lingkungan di sekitarnya yang banyak terjadi di wilayah lain, membangun suatu instalasi pengolahan air limbah ( IPAL ) ruamh potong hewan sebelum pasar itu beroperasi sangatlah bagus di banding membangun ipal setelah terjadinya pencemaran karna pasar sudah beroperasi.

Tujuan dan sasaran dari kegiatan ini adalah merancang bangun instalasi pengolahan limbah cair rumah potong hewan khususnya hewan sapi dengan proses biofilter. Sedangkan sasaran yang diperoleh adalah diperolehnya teknologi pengolahan limbah cair rumah potong hewan yang dapat mengatasi pencemaran lingkungan.

Disain unit alat pengolahan air limbah dirancang berdasarkan jumlah dan kualitas air baku kubikasi perhari untuk menentukan Volume pengolahn Tangki ipal biofilter serta disesuaikan dengan ketersediaan lahan yang ada. Tangki Ipal pengolahan air limbah tersebut akan di rancang dalam bentuk yang kompak agar pemasangan/pembangunan serta operasinya mudah, serta diusahakan menggunakan energi sekecil mungkin.

Proses pengolahan limbah RPH Sapi menggunakan Proses Pengolahan IPAL BIOFILTER, Proses pengolahan air limbah rumah potong hewan dengan sistem biofilter anaerob-aerob dapat dilihat pada gambar 1. Seluruh air limbah dari kegiatan rumah potong hewan di alirkan ke saluran pembuangan dan di lewatkan melalui saringan kasar ( bar screen ) untuk menyaring sampah / padatan yang berukuran besar seperti : Bulu hewan, plastik, daun, kertas, usus. dll. Setelah melalui screen air limbah di alirkan ke Grease Trap / Bak pemisah lemak atau minyak untuk memisahkan lemak atau minyak serta untuk mengendapkan kotoran pasir, tanah atau padatana yang berasal dari kegiatan pemotongan hewan yang tidak dapat di terurai secara biologis.

Selanjutnya limpasan dari bak pemisah lemak dialirkan ke bak ekualisasi yang akan berfungsi sebagai bak penampungan limbah dan bak kontrol aliran yang akan selanjutnya di alirkan ke Tangki IPAL. Di dalam unit IPAL tersebut pertama air limbah di alirkan masuk kedalam bak pengendapan awan yang berfungsi untuk mengendapkan partikel lumpur, pasir, kotoran organik yang tersuspensi, ruang pertama ini berfungsi pula sebagai slugde digester ( pengurai lumpur ) atau sebagai bak pengurai senyawa organik yang berbentuk padatan dan penampung lumpur.

Air limpasan dari ruang  pengendapan awal akan di alirkan ke ruang kontaktor anaerob dengan arah aliran dari bawah ke atas dimana ruang kontaktor anaerob telah diisi oleh media biofilter honey comb / sarang tawon pvc, penguraian zat-zat organik yang ada dalam air limbah dilakukan oleh bakteri anaerob atau facultatif aerobik. Setelah beberapa hari operasi maka di permukaan media biofilter akan tumbuh lapisan film mikro-organisme yang berfungsi untuk mengurai zat organik yang tidak terurai di ruang pengendapan awal.

Air limpasan dari  ruang kontaktor anaerob dialirkan ke ruang kontaktor aerob. Di dalam ruang kontaktor aerob ini di isi dengan media dari bahan plastik tipe sarang tawon, serta di aerasi atau di hembus dengan udara dar imesin blower  sehingga mikroorganisme yang ada akan mengurai zat organik yang ada dalam air limbah serta tumbuh dan menempel pada permukaan media. Dengan demikian air limbah akan kontak dengan mikroorganisme yang tersuspensi didalam air maupin yang menempel pada permukaan media yang mana hal tersebut dapat meningkatkan efisiensi penguraian Zat organisasi, Deterjen serta mempercepat proses nitrifikasi, sehingga efisiensi penghilang ammonia menjadi lebih besar. Proses ini di sebut juga proses Aerasi kontak ( Contact Aeration ).

Dari Ruang Aerasi, Air dialirkan ke bak pengendapan akhir. Didalam Ruang ini Lumpur aktif yang mengandung massa mikro-organisme diendapkan dan dipompa kembali ke bagian inlet pengendapan awal dengan pompa sirkulasi lumpur. Sedangkan air limpasan ( Over Flow ) dialirkan ke ruang khlorinasi. Di dalam ruang kontaktor khlor untuk dikontakkan dengan senyawa senyawa khlor untuk membunuh micro-organisme patogen. Air olahan atau air buangan yakni air yang keluar setelah proses khlorinasi  sudah dapat di alirkan langsung ke sungai atau saluran umum.

pengolahan air limbah rumah potong hewan

Keunggulan IPAL pengolahan air limbah rumah potong hewan dengan System BIOFILTER Anaerob-Aerob :

  • Biaya operasinya redah dan murah.
  • Terbukti mampu menurunkan Zat Organik ( BOD, COD ), Ammonia, Padatan tersuspensi ( SS ), phospat, nitrogen dan lainnya.
  • Pengoperasiannya Mudah ( Pengoperasiannya tanpa dilakukan sirkulasi lumpur, tidak terjadi masalah “bulking” seperti pada proses lumur aktif ( Activated sludge process ).
  • Lumpur yang dihasilkan sedikit ( 10-30% ).
  • Dapat digunakan untuk pengolahan air limbah dengan konsentasi zat organik rendah maupun tinggi.
  • Tahan teradap fluktuktuasi jumlah air limbah maupun fluktuasi konsentrasi.
  • Pengaruh penurunan suhu terhadapa efisiensi pengolahan kecil.
  • Tidak menyebabkan Euthropikasi.

Untuk Respon cepat mengenai produk ipal dan harga ipal dapat langsung menghubungi :

FLOWRENCE, SE

Hp. 0812 190 90 777   |  0878 7679 0777 ( WA )

Telp. 021-22 55 3770   Fax. 021-2255 6581.